Bursa Wall Street Mixed

PT RIFAN FINANCINDO – Bursa Wall Street Mixed

PT RIFAN FINANCINDO BANDUNG – Bursa Saham AS ditutup mixed pada akhir perdagangan Kamis dinihari tadi setelah keputusan The Fed dan laporan laba yang mixed, dimana kenaikan saham Apple mengimbangi penurunan saham Coca-Cola. Indeks juga tertekan pelemahan harga minyak mentah.

Seperti yang diharapkan, Federal Reserve mempertahankan suku bunga tidak berubah dalam pernyataan yang dirilis di sore hari. Pembuat kebijakan mencatat pasar tenaga kerja telah ?memperkuat? dan bahwa ?risiko jangka pendek untuk prospek ekonomi telah berkurang.?

Lihat : The Fed AS Pertahankan Suku Bunga Tetap, Akankah Naik Tahun ini?

Indeks Dow Jones Industrial Average dan S & P 500 ditutup sedikit lebih rendah.

Indeks Nasdaq mengungguli, dibantu oleh keuntungan di Apple. Saham ditutup 6,5 persen lebih tinggi, hari terbaik sejak April 2014 setelah melaporkan lebih baik dari perkiraan laba. Perusahaan juga memberikan proyeksi pendapatan kuartal yang kuat dan mencatatkan pengiriman iPhone dan iPad di atas perkiraan.

Indeks Dow Jones Industrial Average berakhir sekitar 1,5 poin lebih rendah, dengan McDonald memiliki dampak negatif terbesar, diikuti oleh Coca-Cola dan Travelers Cos. Apple memiliki dampak positif terbesar.

Coca-Cola ditutup 3,3 persen lebih rendah setelah melesetnya pendapatan dan memotong perkiraan pendapatan organik untuk tahun ini. Pembuat minuman mencatat tekanan internasional lebih parah daripada yang diantisipasi, dan lingkungan ekonomi makro yang memburuk di kuartal ini. Perusahaan memang melihat kenaikan 3 persen pendapatan organik, dibantu oleh harga yang lebih baik.

Penurunan saham Molson Coors dan Coca-Cola paling menekan di sektor konsumen staples, yang ditutup hampir 1,5 persen lebih rendah untuk memimpin saham yang turun pada indeks S & P 500. Sektor teknologi informasi ditutup hampir 0,8 persen lebih tinggi untuk memimpin kenaikan di S & P 500.

Harga minyak mentah berjangka AS turun $ 1,00, atau 2,33 persen, pada $ 41,92 per barel setelah EIA melaporkan peningkatan persediaan minyak mentah dari 1,7 juta barel. Sektor energi ditutup 1 persen lebih rendah.

Lihat : Harga Minyak Mentah Merosot Terendah 3 Bulan Setelah Persediaan AS Meningkat

Yen terakhir diperdagangkan di dekat ? 105,2 terhadap greenback, sementara euro berada di dekat $ 1,106 dan sterling mendekati $ 1,32.

Indeks dolar AS adalah sekitar sepertiga persen lebih rendah setelah awalnya naik setelah pengumuman Fed.

Penurunan indeks dolar AS ?mungkin terkait dengan fakta beberapa orang memperkirakan sinyal kuat untuk kenaikan suku bunga September kembali di atas meja dan mereka tidak mendapatkan satu yang sangat kuat,? kata Andres Jaime, FX global dan tarif strategi di Barclays. Dia memperkirakan indikasi untuk mendaki September mendatang di pernyataan dijadwalkan Ketua Fed Janet Yellen pada konferensi Bank Sentral 26 Agustus di Jackson Hole, Wyoming.

Dalam berita laba lainnya, saham Boeing ditutup 0,8 persen lebih tinggi. Perusahaan membukukan kerugian lebih kecil dari perkiraan untuk kuartal kedua dan memangkas proyeksi setahun penuh, karena biaya yang sebelumnya diumumkan dari program pesawat tanker 787, 747 dan KC-46. Pendapatan mengalahkan perkiraan, dan sementara Boeing memangkas proyeksi setahun penuh ke rekening untuk biaya mereka, perkiraan di atas perkiraan Street. Laba rugi Triwulanan adalah yang pertama dalam hampir tujuh tahun, kata Reuters.

Comcast, membukukan laba yang mengalahkan pada kedua bagian atas dan garis bawah, dan melaporkan peningkatan 3 persen pendapatan per pelanggan kabel lebih dari setahun yang lalu. Perusahaan juga melihat hasil yang baik untuk bisnis internet dan video. Saham ditutup 1,1 persen lebih tinggi.

Saham Anthem ditutup 2,7 persen lebih rendah setelah melaporkan laba kuartalan yang mengalahkan pada kedua bagian atas dan garis bawah. Asuransi kesehatan ini mengatakan tetap berkomitmen untuk menyelesaikan akuisisi yang direncanakan dari Cigna meskipun gugatan Departemen Kehakiman bertujuan menghalangi kesepakatan.

Saham perusahaan bioteknologi Kadmon ditutup hampir 20 persen lebih rendah dalam debut IPO untuk hari pembukaan terburuk 2016 untuk IPO lebih dari $ 100 juta dalam kapitalisasi pasar.

Dalam berita ekonomi, secara keseluruhan pesanan untuk pesanan barang tahan lama turun 4,0 persen pada Juni. Pesanan barang non-pertahanan ibukota tidak termasuk pesawat meningkat 0,2 persen bulan lalu, kata Reuters.

Penjualan rumah yang tertunda naik jauh lebih sedikit dari yang diperkirakan 0,2 persen pada Juni.

Treasury yields diselenggarakan lebih rendah, dengan yield 2-tahun sekitar 0,72 persen dan yield 10-tahun di dekat 1,51 persen. Pasca menetap, emas mencapai hampir tertinggi dua minggu di $ 1,341.80 per ons. Indeks utama ditutup dekat level dari sebelum rilis pernyataan Fed.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup 1,58 poin lebih rendah, atau 0,01 persen, di 18,472.17, dengan penurunan tertinggi saham Coca-Cola dan saham Apple yang naik tertinggi.

Indeks S & P 500 ditutup 2,6 poin lebih rendah, atau 0,12 persen, pada 2,166.58, dengan sektor konsumen memimpin enam sektor yang lebih rendah dan sektor teknologi informasi pemenang atas.

Indeks Nasdaq ditutup naik 29,76 poin, atau 0,58 persen, pada 5,139.81, dengan IShares Nasdaq Bioteknologi ETF (IBB) ditutup 2,4 persen lebih tinggi.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa akan mencermati rilis data Jobless Claim malam nanti yang diindikasikan meningkat. Jika terealisir dapat menekan bursa Wall Street. Namun akan dicermati juga pergerakan harga minyak mentah dan laporan laba emiten yang dapat mepengaruhi pergerakan bursa Wall Street.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG