Bursa Wall Street Terangkat Kenaikan Minyak Mentah

RIFAN FINANCINDO BERJANGKA – Bursa Saham AS ditutup lebih dari 1,5 persen lebih tinggi pada akhir perdagangan hari Selasa di AS, terangkat oleh kenaikan harga minyak mentah. Kenaikan juga didukung dengan mulai meredanya kekuatiran Brexit.

Harga minyak mentah berjangka AS ditutup naik $ 1,52, atau 3,28 persen, pada $ 47,85 per barel.

Sektor Energi naik lebih dari 2,6 persen dan sektor keuangan ditutup hampir 2,5 persen lebih tinggi untuk memimpin semua sektor yang lebih tinggi dalam indeks S & P. Saham Travelers Cos memiliki dampak positif terbesar pada indeks Dow karena semua konstituen naik kecuali DuPont.

Kenaikan indeks utama rata-rata diperpanjang ke dekat posting hari terbaik mereka sejak 1 Maret, dengan indeks Dow Jones industrial average ditutup sekitar 269 poin lebih tinggi dan indeks komposit Nasdaq naik 2,1 persen. Indeks S & P 500 ditutup hampir 1,8 persen lebih tinggi.

Saham Facebook, Apple, Microsoft dan Amazon.com memiliki dampak positif terbesar di Nasdaq 100, sementara Rakasa Minuman, Illumina dan Dollar Tree adalah satu-satunya komponen indeks negatif.

Hasil Treasury diadakan sedikit di atas posisi terendah baru-baru ini, dengan yield 2-tahun sekitar 0,61 persen dan yield 10-tahun sekitar 1,46 persen.

Di Eropa, saham naik tajam dengan FTSE 100 naik 2,6 persen, indeks DAX Jerman sekitar 2 persen lebih tinggi. saham Asia berakhir sebagian besar lebih tinggi, dengan Nikkei 225 naik tipis 0,09 persen.

Pound sterling diadakan sedikit di atas posisi terendah yang tidak terlihat dalam lebih dari 30 tahun untuk perdagangan dekat $ 1,336.

Indeks dolar AS diperdagangkan lebih dari setengah persen lebih rendah setelah lonjakan baru-baru ini, sementara euro berada di dekat $ 1,109 dan yen sekitar ? 102,7 terhadap greenback.

Dalam dua hari terakhir perdagangan, pasar global telah kehilangan rekor $ 3,0 triliun, menurut Howard Silverblatt dari S&P Dow Jones Indices.

Dalam komentar pertamanya pada hasil referendum, Presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi mengatakan, ?Kesedihan adalah kata terbaik untuk apa yang kita rasakan ketika kita menyaksikan perubahan sebesar ini.?

Dia juga mengatakan bank sentral di seluruh dunia perlu berkoordinasi untuk kebijakan moneter dalam rangka memerangi tantangan bersama tetapi mereka juga harus bertindak untuk mencegah ?spillovers kebijakan moneter.?

Dalam berita ekonomi AS, revisi akhir untuk PDB kuartal pertama naik tipis menjadi 1,1 persen.

Indeks kepercayaan konsumen Conference Board Juni datang di 98,0, tertinggi sejak Oktober, dibandingkan 92,4 pada bulan Mei. Lynn Franco, direktur indikator ekonomi di The Conference Board, mencatat hasil tidak mencerminkan sentimen pasca-Brexit.

Banyak analis mengatakan kekuatan relatif di ekonomi dan pasar saham AS kemungkinan akan menarik arus dari seluruh dunia.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 269,48 poin, atau 1,57 persen, di 17,409.72, dengan kenaikan tertinggi saham Travelers dan saham DuPont yang koreksi terbesar.

Indeks S & P 500 ditutup naik 35,55 poin, atau 1,78 persen, pada 2,036.09, dengan sektor energi memimpin semua 10 sektor yang lebih tinggi.

Indeks Nasdaq ditutup naik 97,42 poin, atau 2,12 persen, pada 4,691.87. IShares Nasdaq Bioteknologi ETF (IBB) ditutup 3,8 persen lebih tinggi.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak positif dengan meredanya kekuatiran Brexit dan potensi kenaikan harga minyak mentah jika data persediaan minyak mentah mingguan EIA malam nanti menurun – RIFAN FINANCINDO BERJANGKA

 

Sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG