Harga Minyak Berakhir Mixed

RIFANFINANCINDO – Harga Minyak Berakhir Mixed

RIFANFINANCINDO BANDUNG – Harga minyak mentah berakhir mixed pada akhir perdagangan Rabu dinihari tadi dengan adanya tarik menarik sentimen kelebihan pasokan dan optimisme prospek kenaikan harga minyak.

Rekor produksi minyak mentah dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak, kekenyangan produk olahan, dan tanda-tanda aktivitas pengeboran lebih di Amerika Serikat dalam menghadapi harga minyak yang rendah telah menambahkan kekhawatiran tentang kelebihan pasokan.

Pengebor AS menambahkan kilang minyak selama seminggu berturut-turut, data dari perusahaan jasa ladang minyak Baker Hughes menunjukkan pada Jumat. Penurunan produksi AS telah menjadi kunci untuk menyeimbangkan pasar tertekan oleh kelebihan pasokan selama dua tahun.

Sementara itu BP Chief Executive Bob Dudley optimis pada prospek harga minyak, mengatakan pasar akan mulai pulih menjelang akhir tahun ini dan ke 2017, meskipun kelebihan persediaan akan memakan waktu lebih lama untuk menyingkirkan.

?Kami melihat pasar datang ke dalam keseimbangan, itu mungkin sudah ada,? katanya kepada Reuters.

Juga menjadi peredam sentimen, banyak pedagang yang mengurangi taruhan mereka pada kenaikan harga.

Manajer Hedge fund dan keuangan lainnya memotong posisi panjang mereka pada kenaikan harga ? dalam minyak mentah Brent dan AS dan opsi sebesar 31 juta barel menjadi 453.000.000 dalam pekan yang berakhir pada 19 Juli.

Harga minyak mentah berjangka AS berakhir turun 21 sen, atau 0,5 persen, pada $ 42,92 per barel, dan sebelumnya turun 0,58 persen, atau 25 sen, di $ 42,88, pada 3:34 p.m. ET.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka patokan global Brent diperdagangkan naik 0,25 persen, atau 11 sen, di $ 44,83 pada 03:34 ET. Ini jatuh ke $ 44,14 intraday, terendah sejak 10 Mei.

Minyak mentah Brent membalikkan kerugian pada hari Selasa setelah sebelumnya jatuh ke $ 44 per barel di tengah kekhawatiran rebalancing yang lama ditunggu-tunggu pasar akan tertunda karena kelebihan pasokan.

Minyak mentah Brent masih naik lebih dari 60 persen dari yang terendah 12-tahun mendekati US $ 27 di bulan Januari, namun reli telah mereda pada tanda-tanda kekenyangan pasokan akan bertahan dan karena kegelisahan ekonomi menimbulkan kekhawatiran tentang kekuatan permintaan minyak.

Pagi ini setelah penutupan pasar, telah dirilis data persediaan minyak mentah mingguan terbaru dari American Petroleum Institute (API) yang mencatat hasil penarikan dari 0.8mn barel, yang lebih rendah dari hasil penarikan yang diharapkan dari dekat 2.0mn barel dan mengikuti penarikan 2.3mn barel yang dilaporkan pekan lalu. Meskipun ada unsur positif untuk bensin, secara keseluruhan hasil penarikan diperkirakan tidak cukup untuk memicu pembalikan sentimen negatif yang mendasari.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi melemah dengan sentimen kekenyangan pasokan global, karena hasil penarikan persediaan minyak mentah mingguan API masih dibawah perkiraan. Demikian juga perlu dicermati pergerakan dollar AS yang berpotensi mempengaruhi harga minyak mentah. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Support $ 42,50 ? $ 42,00, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance 43,50 ? $ 44,00.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG