Harga Minyak Mentah Melonjak 3 Persen Terdorong Bargain Hunting

RIFAN FINANCINDO BERJANGKA – Harga minyak mentah ditutup lebih tinggi pada akhir perdagangan hari Selasa di AS terdorong bargain hunting investor yang dipicu oleh berbagai sentimen bullish, setelah penurunan dua hari yang dipicu oleh Brexit, keluarnya Inggris dari Uni Eropa

Kenaikan harga minyak mentah didukung potensi pemadaman pasokan minyak dan penarikan persediaan minyak mentah yang kembali menjadi perhatian investor untuk fundamental pasar.

Aksi mogok besar di beberapa ladang minyak dan gas Norwegia yang mengancam produksi dalam produsen terbesar di Eropa Barat ini membantu mengangkat harga minyak mentah berjangka setelah kemerosotan harga 8 persen selama dua hari.

Investor juga memperkirakan penurunan mingguan keenam yang cukup besar dalam persediaan minyak mentah AS, dengan analis pasar minyak yang disurvei oleh Reuters memperkirakan penarikan 2,4 juta barel.

Sebuah laporan monitor oleh lembaga industri Genscape yang menunjukkan 1,3 juta barel penurunan persediaan minyak mentah di Cushing, Oklahoma, menambahkan dukungan lebih lanjut, kata broker PVM.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) berakhir naik $ 1,52 lebih tinggi, atau 3,3 persen, pada $ 47,85. Ini mencapai sesi tinggi $ 47,81 pada awal sesi.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent diperdagangkan lebih tinggi $ 1,44, atau 3 persen, pada $ 48,61 per barel. Kontrak sebelumnya mencapai puncaknya pada $ 48,58.

Patokan turun hampir $ 4 per barel dalam dua sesi terakhir, dengan Brent mencapai tujuh minggu terendah di bawah $ 47 dan minyak mentah AS mencapai satu bulan di bawah $ 46.

Pemulihan harga Selasa juga terdorong pelemahan dolar AS dari tertinggi tiga bulan, membuat minyak mentah yang dijual dalam mata uang dolar AS lebih menarik bagi pemegang euro dan mata uang lainnya. Risk appetite juga rebound di pasar keuangan pada berkurangnya kekhawatiran Brexit.

Sterling dan indeks FTSE 100 di pasar saham London juga pulih tajam di tengah harapan dari respon bank sentral untuk mengkoordinasikan kerugian pasar keuangan.

Beberapa analis waspada, mengatakan lebih banyak bukti dari kekuatan fundamental yang diperlukan untuk menjamin pasar berada di jalan untuk rally yang berkelanjutan.

Data menunjukkan produksi minyak dari Nigeria, fokus pada banyak pemadaman pasokan selama beberapa bulan terakhir akibat serangan pemberontak terhadap infrastruktur minyak di sana, kembali sekitar 1,9 juta barel per hari dari terendah awal Juni sebesar 1,6 juta barel per hari.

Dinihari tadi telah dirilis data persediaan minyak mingguan AS oleh American Petroleum Institute (API) yang mencatat hasil penarikan dari 3.9mn barel dibandingkan dengan hasil penarikan yang diperkirakn dari sekitar 2.4mn barel dan mengikuti penarikan 5.2mn barel yang dicatat pekan lalu. Persediaan API sekarang telah menurun selama enam minggu berturut-turut.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi bergerak naik dengan hasil penarikan persediaan minyak mingguan AS oleh API, juga potensi pelemahan dollar AS dengan meredanya kekuatiran Brexit. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Resistance $ 48,40- $ 48,90, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 47,40 ? $ 46,90. RIFAN FINANCINDO BERJANGKA

 

IT RFB BDG