Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Mixed; Mingguan Melonjak 9%

PT RIFAN FINANCINDO – Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Mixed; Mingguan Melonjak 9%

PT RIFAN FINANCINDO BANDUNG – Harga minyak mentah mixed pada akhir perdagangan akhir pekan Sabtu dinihari, mundur dari tertinggi delapan minggu, tertekan profit taking.

Harga Minyak mentah berjangka telah melonjak hampir $ 10 per barel, atau hampir 25 persen, hanya dalam waktu dua minggu di tengah spekulasi bahwa Arab Saudi dan anggota lain dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak akan setuju bulan depan untuk kesepakatan pembekuan produksi dengan anggota non-OPEC yang dipimpin oleh Rusia.

Harga minyak mentah berjangka Amerika Serikat West Texas Intermediate (WTI)? melonjak 30 sen menjadi $ 48,52 per barel. Untuk minggu ini, minyak mentah Amerika Serikat naik lebih dari 9 persen dari penutupan Jumat lalu dari $ 44,19. WTI sebelumnya mencapai $ 48,75, tertinggi sejak 5 Juli.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka patokan internasional Brent diperdagangkan merosot 17 sen menjadi $ 50,72 per barel, tetapi naik sekitar 8 persen pada pekan ini. Puncak sesi adalah $ 51,22, tertinggi sejak 22 Juni.

Perusahaan jasa ladang minyak Baker Hughes melaporkan jumlah kilang minyak yang beroperasi di bidang Amerika Serikat naik untuk minggu kedelapan berturut-turut, meningkat 10 menjadi total 406. Laporan ini menandai pertama kalinya jumlah tersebut telah melampaui 400 sejak Februari. Pada saat ini tahun lalu, jumlah kilang minyak berada di 674.

Juga pada hari Jumat, dolar Amerika Serikat naik hampir setengah persen terhadap sekeranjang mata uang, membuat minyak yang dijual dalam mata ang dollar Amerika Serikat lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

OPEC akan mengadakan pertemuan informal di Aljazair bulan depan dengan produsen di luar kelompok. Beberapa di pasar berspekulasi bahwa kesepakatan pembekuan produksi mungkin terjadi.

Menteri Perminyakan Nigeria Emmanuel Ibe Kachikwu mengatakan pada hari Kamis bahwa sementara penurunan produksi OPEC tidak mungkin, ada harapan pertemuan produsen di Aljazair bulan depan bisa membantu menopang harga minyak mentah.

Namun, analis dan pedagang memperingatkan reli itu berlebihan, terutama karena pembicaraan yang direncanakan antara OPEC dan produsen utama lainnya seperti Rusia untuk mengendalikan pada produksi yang mungkin menyebabkan kelebihan pasokan berkurang.

Data menunjukkan Irak telah kembali memompa minyak dari ladang yang dioperasikan oleh North Oil Company yang dikelola negara melalui pipa Kurdi ke Turki untuk pertama kalinya sejak Maret pada tingkat sekitar 70.000 barel per hari, dengan rencana untuk melipatgandakan volume minggu depan.

Di Libya, National Oil Corporation mulai memuat tanker dengan minyak mentah dari tangki penyimpanan di pelabuhan Zueitina timur negara itu, yang telah ditutup sejak November.

Sementara itu, produksi minyak mentah Iran datar pada bulan Juni di 3.610 juta barel per hari, data resmi menunjukkan pada hari Jumat. Iran telah menjadi batu sandungan utama dalam inisiatif produksi pembekuan global, bersikeras akan siap untuk aksi bersama hanya setelah mendapatkan kembali tingkat produksi yang dicapai sebelum sanksi dari 4 juta barel per hari.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi lemah dengan potensi penguatan dollar AS. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Support $ 48,00 ? $ 47,50, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 49,00 ? $ 49,50.

 

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG