Harga Minyak Mentah Merosot

PT RIFAN FINANCINDO – Harga Minyak Mentah Merosot

PT RIFAN FINANCINDO BANDUNG – Harga minyak mentah tergelincir pada akhir perdagangan Selasa dinihari, tergelincir ke level terendah 3-bulan pada meningkatnya kekhawatiran bahwa kelebihan minyak mentah dan produk olahan global akan menekan pasar.

Data dari perusahaan intelijen pasar Genscape menunjuk kenaikan persediaan dari 1,1 juta barel pada pusat pengiriman Cushing, Oklahoma untuk minyak mentah berjangka Amerika Serikat pada minggu hingga 22 Juli.

Investor telah menjadi kurang optimis bahwa pasar akan menyeimbangkan cepat di tengah kelbihan besar di produk olahan, terutama bensin, meskipun perkiraan untuk rekor mengemudi musim panas Amerika Serikat.

Ancaman produksi minyak mentah Amerika Serikat bangkit kembali dengan meningkatnya kilang pengeboran dan dolar yang kuat menambahkan sentimen suram di pasar, pedagang dan broker mengatakan.

Harga minyak mentah berjangka AS ditutup merosot $ 1,06 atau 2,4 persen, pada $ 43,13 per barel dan terakhir anjlok $ 1,14, atau 2,58 persen, pada $ 43,05 per barel, setelah sebelumnya menyentuh $ 42,97, level terendah sejak 26 April.

Harga minyak mentah berjangka Brent diperdagangkan pada $ 44,65 per barel pada 4; 25 p.m ET, turun $ 1,04 sen atau 2,28 persen dari penutupan sebelumnya. Kontrak tersebut jatuh ke intraday rendah $ 44,55, terendah akan kembali ke 10 Mei.

?Pasokan terus pulih dari gangguan, produk olahan yang sangat kelebihan pasokan, permintaan minyak mentah jatuh, dan permintaan produk kunci melambat,? kata Morgan Stanley dalam sebuah catatan

Penurunan produksi AS telah menjadi kunci untuk menyeimbangkan pasar yang telah bergulat dengan minyak mentah berlebih selama hampir dua tahun, tapi dengan harga pulih dari posisi terendah 12-tahun, tanda-tanda aktivitas pengeboran telah muncul kembali.

Pengebor Amerika Serikat menambahkan kilang minyak selama satu minggu berturut-turut, menurut data pekan lalu dari laporan diikuti oleh perusahaan jasa energi Baker Hughes.

Tapi hal ini masih terlalu dini untuk menganggap bisa menyebabkan kenaikan produksi, kata beberapa analis.

?Meskipun kegiatan pengeboran sekarang pada tingkat tertinggi sejak akhir Maret, masih 30 persen di bawah tingkat di mana ia menemukan dirinya di awal tahun.? Analis Commerzbank mengatakan dalam sebuah catatan.

Barclays Bank mengatakan permintaan minyak global pada kuartal ketiga 2016 telah berkembang pada kurang dari sepertiga dari tingkat tahun sebelumnya, terbebani oleh pertumbuhan ekonomi yang lemah.

Secara global, dukungan permintaan dari negara maju telah memudar, sementara pertumbuhan dari Tiongkok dan India telah melambat, kata Barclays.

Ketegangan baru di Libya menyoroti bahwa anggota OPEC ini tidak mungkin untuk melihat dorongan signifikan terhadap ekspor minyak dalam waktu dekat, setelah perusahaan minyak nasional mengatakan keberatan dengan kesepakatan untuk membuka kembali pelabuhan utama.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi melemah dengan sentimen kekenyangan pasokan global. Demikian juga perlu dicermati penguatan dollar AS yang berpotensi menekan harga minyak mentah. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Support $ 42,60 ? $ 42,10, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance 43,60 ? $ 44,10.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG