Harga Minyak Mentah Naik

PT RIFAN FINANCINDO – Harga Minyak Mentah Naik

PT RIFAN FINANCINDO BANDUNG – Harga minyak melonjak pada perdagangan Senin menyusul komentar dari menteri energi Saudi Arabia bahwa pasar saat ini menuju keseimbangan, meskipun tanda-tanda melambatnya permintaan di Asia masih menekan harga.

Harga minyak mentah berjangka Brent diperdagangkan pada $ 50,58 per barel pada 0938 GMT, naik 23 sen dari penutupan terakhir mereka.

Sedangkan harga minyak mentah AS naik 17 sen atau 0,35 persen pada $ 49,16.

Pasar Amerika Serikat mengalami penutupan pada Senin untuk liburan Hari Kemerdekaan Amerika Serikat.

Menteri Energi Arab Saudi, eksportir minyak mentah dunia, dan sekretaris jenderal kelompok produsen OPEC sepakat bahwa pasar minyak dunia menuju keseimbangan, dan bahwa harga mencerminkan hal ini.

Namun, analis di Morgan Stanley mengatakan, ada juga tanda-tanda bahwa harga bisa jatuh lagi segera, menunjuk menurunnya permintaan bensin dan meningkatnya produksi di Kanada dan Nigeria.

Nigeria National Petroleum Corporation mengatakan pekan lalu bahwa produksi meningkat menyusul perbaikan setelah serangan di Delta Niger yang mendorong produksi minyak mentah Nigeria ke posisi terendah 30-tahun.

Sebuah kesepakatan untuk menyatukan perusahaan-perusahaan minyak nasional Libya bisa membuka jalan bagi anggota OPEC untuk meningkatkan produksi yang saat ini berada di kurang dari seperempat dari tingkat pra-2011 dari 1,6 juta barel per hari (bph)

Namun, permintaan minyak dan, sebagai hasilnya harga bisa datang di bawah tekanan karena margin yang lemah dan pengurangan cepat pada saat kilang di konsumen atas? kawasan Asia yang sudah bersiap-siap untuk memasuki musim pemeliharaan mereka.

?Setelah peningkatan musim panas, mersotnya bensin sekarang diperdagangkan di bawah diesel, yang harus memaksa penyuling untuk bertindak ? Hasil akhirnya mungkin akan menjalankan pemotongan, dengan beberapa tanda-tanda sudah muncul untuk 3Q,? kata Morgan Stanley pada hari Senin.

Investor juga mengamati prospek produksi Amerika Serikat, dengan pengebor pekan lalu menambahkan kilang minyak, untuk keempat dalam lima minggu, di bulan terbaik dari produsen kembali ke posisi sejak Agustus 2015.

Produksi minyak Rusia pada bulan Juni naik sedikit dari bulan sebelumnya ke 10.840.000 barel per hari.

Di Norwegia, pekerja minyak menandatangani kesepakatan pada hari Sabtu, menghindari pemogokan di produsen minyak utama Eropa Barat ini.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi bergerak sideways dengan sentimen positif pernyataan keseimbangan minyak global, namun masih dibayangi kekuatiran peningkatan prpoduksi. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Resistance $ 49,70- $ 50,20, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 48,70 ? $ 48,20.

 

sumber : vibiznews.com

 

IT RFB BDG