PT RIFAN FINANCINDO | Harga Minyak Mentah Anjlok

PT RIFAN FINANCINDO | Harga Minyak Mentah Anjlok

PT RIFAN FINANCINDO BANDUNG – Harga minyak mentah anjlok sekitar 3 persen pada akhir perdagangan Jumat dinihari, terpicu pesimisme investor terhadap kemungkinan OPEC membekukan produksi dan kekuatiran kekenyangan pasokan yang tumbuh dari persediaan minyak mentah Amerika Serikat.

Harga minyak mentah berjangka Amerika Serikat jatuh $ 1,54, atau 3,45 persen, ke $ 43,16 per barel, menandai penurunan tiga minggu terendah. Ini adalah penutupan terburuk sejak 11 Agustus, dengan dekat $ 43,49.

Harga minyak mentah berjangka Brent untuk November anjlok $ 1,35, atau 2,88 persen, ke $ 45,52 per barel.

Laporan pemantauan layanan energi Genscape dari penarikan 714.282 barel di Cushing, Oklahoma, titik pengiriman minyak mentah berjangka Amerika Serikat selama seminggu yang berakhir pada 30 Agustus hanya sedikit untuk meningkatkan sentimen, kata para pedagang.

Sebaliknya, investor fokus pada data pemerintah hari Rabu yang menunjukkan kenaikan 2,3 juta barel dalam persediaan minyak mentah AS pada pekan lalu, lebih dari dua kali lipat dari yang diperkirakan pasar. Persediaan sulingan, yang termasuk diesel dan minyak pemanas, naik hampir 10 kali lipat dari perkiraan, demikian data dari Administrasi Informasi Energi Amerika Serikat menunjukkan.

Keduanya Brent dan WTI turun lebih dari 8 persen secara mingguan sebagai penurunan terbesar mereka sejak pertengahan Januari.

Harga minyak mentah naik sebanyak 11 persen pada Agustus, membukukan hasil bulanan terbaik sejak April, pada spekulasi bahwa Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan produsen lain mungkin setuju pada membatasi produksi pada 26-28 September pembicaraan di Aljazair. Rusia juga diharapkan untuk menghadiri IEF ini.

Tetapi banyak investor ragu OPEC akan bisa menyetujui posisi umum pada produksi dan harga telah jatuh dalam beberapa hari terakhir. Banyak upaya terakhir untuk membatasi produksi telah gagal dan OPEC bertanggung jawab hanya sekitar 40 persen dari produksi dunia.

Menteri Luar Negeri Arab Saudi Adel al-Jubeir mengatakan pada hari Kamis bahwa OPEC dan produsen minyak non-OPEC yang semakin bergerak ke arah posisi normal.

?Saya pikir ada bergerak ke arah posisi normal, menuju sebuah usaha normal,? katanya kepada sebuah acara di Tokyo.

?Jika Anda ingin memiliki pengaruh maka kita semua harus memikul tanggung jawab, dan saya percaya selama lima atau enam bulan terakhir, telah terjadi peningkatan realisasi dan bahwa ini adalah upaya kolektif,? kata Al-Jubeir .

Namun banyak analis skeptis. Harry Tchilinguirian, kepala global strategi pasar komoditas di BNP Paribas, mengatakan kepada Reuters Forum Oil global. ?Realitas akan ditetapkan dan pasar akan menyadari bahwa agenda berbagai produsen OPEC tidak selaras.?

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi lemah tertekan kekuatiran kekenyangan pasokan serta pesimisme pertemuan produsen minyak di Aljazair yang dapat menekan harga. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Resistance $ 43,70 ? $ 44,20, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 42,70 ? $ 42,20.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG