RIFAN FINANCINDO | Harga Minyak Mentah Anjlok 3 Persen

RIFAN FINANCINDO – Harga Minyak Mentah Anjlok 3 Persen Tergerus Sentimen Bearish

RIFAN FINANCINDO BANDUNG – Harga minyak mentah anjlok sebanyak 3 persen pada akhir perdagangan Selasa dinihari tadi tertekan sentimen bearish, dimana Tiongkok menggenjot ekspor produk olahan, produsen minyak Amerika Serikat menambahkan kilang minyak untuk minggu kedelapan berturut-turut, dan prospek peningkatan ekspor dari Irak dan Nigeria.

Harga minyak mentah berjangka Amerika Serikat West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman September merosot $ 1,47, atau 3,03 persen, pada $ 47,05 per barel. Kontrak Oktober, yang menjadi bulan depan di penutupan perdagangan dinihari tadi, diperdagangkan turun $ 1,66 pada $ 47,45.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent anjlok $ 1,71, atau 3,36 persen, ke $ 49,17 per barel. Patokan ini sebelumnya jatuh ke sesi rendah $ 49,15.

Melonjaknya ekspor produk olahan dari Tiongkok juga menekan harga, indikator terbaru dari kekenyangan bahan bakar global yang sedang berlangsung, kata para pedagang.

Ekspor diesel dan bensin Tiongkok Juli melonjak 181,8 persen dan 145,2 persen dibandingkan dengan bulan yang sama tahun lalu, menjadi 1,53 juta ton dan 970.000 ton masing-masing, menempatkan tekanan pada marjin produk olahan.

Karena produksi dan penyimpanan berlebih di pasar bahan bakar, Barclays mengatakan rally harga 20 persen yang terlihat di bulan Agustus adalah tidak beralasan dan bahwa harga minyak $ 50 atau lebih tinggi yang tidak berkelanjutan.

Analis lain juga meragukan reli Agustus, mengatakan banyak dari itu adalah hasil dari short-covering dan antisipasi pembicaraan produser mendatang untuk membahas cara-cara untuk mengekang kelebihan pasokan.

Anggota Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen lainnya seperti Rusia akan bertemu pada bulan September untuk membahas pembekuan produksi untuk mengendalikan kelebihan pasokan, tetapi analis mengatakan persaingan antara anggota OPEC Arab Saudi dan Iran membuat kesepakatan tidak mungkin.

Menambah sentimen bearish, pengebor Amerika Serikat menambahkan 10 kilang minyak dalam seminggu hingga 19 Agustus sebagai minyak mentah rebound menuju kunci $ 50.

Rencana Irak minggu ini untuk meningkatkan ekspor minyak Kirkuk dengan 150.000 barel per hari dari ladang utara setelah pemadaman sejak Maret menekan harga, kata para pedagang.

Sentimen juga datang dari pengumuman oleh kelompok militan Nigeria bahwa pihaknya siap untuk gencatan senjata dan dialog dengan pemerintah. Kelompok ini telah mengklaim gelombang serangan pada fasilitas minyak di Delta Niger.

Wilayah rawa selatan yang bergolak telah diguncang oleh kekerasan terhadap pipa minyak dan gas sejak awal tahun ini, mengurangi produksi anggota OPEC dengan 700.000 barel per hari menjadi 1,56 juta barel per hari.

Dolar yang lebih kuat juga menekan harga. Indeks dolar meroket sedikit, membuat harga komoditas dalam mata uang Amerika Serikat lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi lemah dengan potensi sentimen bearish kekenyangan pasokan dan naiknya dollar Amerika Serikat. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Support $ 46,50 ? $ 46,00, dan jika harga melonjak akan menembus kisaran Resistance $ 48,00 ? $ 48,50.

 

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG