RIFAN FINANCINDO | Bursa Wall Street Merosot

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO – Bursa Wall Street Merosot

RIFAN FINANCINDO BANDUNG | Bursa saham AS ditutup lebih rendah pada akhir perdagangan Kamis dinihari (03/11) setelah Federal Reserve mempertahankan suku bunga tidak berubah, sementara kekhawatiran seputar pemilihan presiden AS masih membebani sentimen investor. Anjloknya harga minyak mentah juga semakin menekan bursa Wall Street.

Indeks Dow Jones turun 100 poin setelah keputusan The Fed mempertahankan suku bunga, sebelum menutup sekitar 75 poin lebih rendah. Indeks juga ditutup di bawah 18.000 untuk pertama kalinya sejak 7 Juli.

Indeks S & P 500 turun 0,65 persen, membukukan penurunan beruntun tujuh hari dan ditutup di bawah 2.100, dengan sektor utilitas dan real estate jatuh lebih dari 1 persen untuk memimpin penurunan.

Indeks Nasdaq turun sekitar 0,93 persen dan sempat jatuh lebih dari 1 persen.

Sebelumnya, tiga indeks utama menembus di atas garis datar sebelum mundur.

Dengan pasar keuangan mengantisipasi kenaikan suku bunga sebelum akhir tahun, Federal Reserve mempertahankan suku bunga stabil lagi sambil terus mengakui bahwa kesempatan untuk bergerak semakin kuat.

Namun Pejabat Federal Open Market Committee, tidak membuat anggukan langsung ke kenaikan pada pertemuan Desember, sebuah langkah yang pasar sangat nantikan. Bahkan, mayoritas FOMC memberikan suara dovish.

The Fed juga merilis pernyataan mengakui perbaikan ekonomi yang belum cukup untuk menghasilkan pengetatan kebijakan.

Rosengren adalah salah satu dari tiga pembangkang pada pertemuan sebelumnya Fed, bersama dengan Presiden Fed Kansas City Esther George dan Presiden Fed Cleveland Loretta Mester, mendukung kenaikan suku bunga.

Investor juga mengamati untuk pemilihan Presiden baru di AS. Dalam waktu kurang dari seminggu, apa yang tampak seperti kemenangan yang meyakinkan untuk calon Demokrat Hillary Clinton telah berubah menjadi perlombaan ketat, dengan calon Partai Republik Donald Trump memperketat jarak setelah FBI mengatakan sedang mencari email baru yang terkait dengan Clinton. Pasar keuangan di seluruh dunia telah sebagian besar telah memperkirakan kemenangan Clinton sebelum pergerakan FBI tersebut.

Indeks Volatilitas CBOE (VIX), secara luas dianggap sebagai ukuran terbaik dari ketakutan di pasar, diperdagangkan sekitar 4,5 persen lebih tinggi, dekat 19,4. Yang disebut mengukur ketakutan juga telah meningkat lebih dari 16 persen minggu ini.

Dalam berita ekonomi, ADP mengatakan ekonomi AS menciptakan pekerjaan kurang dari yang diharapkan pada bulan Oktober, menambahkan 147.000 pekerjaan. Laporan ADP berfungsi sebagai preview untuk laporan nonfarm payrolls bulanan pemerintah, yang dijadwalkan akan dirilis Jumat.

Treasury AS lebih tinggi pada Rabu, dengan dua tahun yield lebih rendah pada 0,81 persen dan patokan yield 10-tahun juga lebih rendah, sekitar 1,80 persen.

Dollar AS jatuh terhadap sekeranjang mata uang, dengan euro dekat $ 1,109 dan yen sekitar 103,4.

Di pasar minyak, harga minyak mentah AS merosot 2,85 persen menjadi menetap di $ 45,34 per barel setelah Administrasi Informasi Energi melaporkan peningkatan persediaan minyak mentah dari 14,4 juta barel, kenaikan terbesar dalam catatan.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun 77,46 poin, atau 0,43 persen, menjadi ditutup pada 17,959.64, dengan penurunan tertinggi saham Verizon dan saham 3M yang naik tertinggi.

Indeks S & P 500 turun 13,78 poin, atau 0,65 persen, menjadi ditutup pada 2,097.94, dengan sektor real estate memimpin 11 sektor yang lebih rendah.

Indeks Nasdaq tergelincir 48,01 poin, atau 0,93 persen, menjadi berakhir pada 5,105.57.

Malam nanti akan dirilis data ISM Non Manufacturing PMI Oktober yang diindikasikan menurun.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak lemah jika data ISM Non Manufacturing lemah. Sentimen ketidakpastian seputar pemilu Presiden AS juga akan menekan bursa. Juga akan mencermati perkembangan harga minyak mentah.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG