RIFAN FINANCINDO | Bursa Wall Street Berakhir Naik

RIFAN FINANCINDO – Bursa Wall Street Berakhir Naik

RIFAN FINANCINDO BANDUNG | Bursa saham AS ditutup lebih tinggi pada akhir perdagangan Rabu dinihari (09/11), dengan investor menantikan hasil pemilihan presiden AS.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik lebih dari 100 poin sebelum menutup sekitar 73 poin lebih tinggi dengan saham 3M, McDonald Wisatawan berkontribusi paling besar dalam keuntungan. Indeks juga menembus di atas rata-rata bergerak 50 hari dan diperdagangkan lebih rendah di awal sesi.

Indeks S & P 500 naik 0,38 persen, sektor utilitas naik sekitar 0,7 persen, setelah sempat diperdagangkan sedikit lebih rendah. Indeks, yang mengalahkan penurunan beruntun terpanjang dalam hampir 36 tahun pada hari Senin, juga sempat menembus di atas rata-rata bergerak 50 hari untuk pertama kalinya sejak 10 Oktober

Indeks komposit Nasdaq juga menghapus kerugian sebelumnya, naik 0,53 persen.

Analis mengatakan bahwa lonjakan peso Meksiko dapat meningkatkan sentimen di pasar saham AS. Peso mencapai tingkat tertinggi sejak 8 September terhadap dolar dan diperdagangkan mendekati 18.44. Peso Meksiko telah dianggap sebagai indikator perdagangan untuk pemilihan AS.

Indeks Volatilitas CBOE (VIX), secara luas dianggap sebagai ukuran terbaik dari ketakutan di pasar, turun sekitar 5 persen untuk perdagangan dekat 17,9, setelah sempat diperdagangkan lebih tinggi.

Emas berjangka untuk pengiriman Desember, yang jatuh lebih dari $ 20 pada hari Senin, menetap $ 4,90 lebih rendah pada $ 1,274.50 per ons.

Treasury AS menghapus keuntungan sebelumnya pada Selasa, dengan dua tahun yield dekat 0,86 persen dan yield benchmark 10-tahun sekitar 1,86 persen.

Jajak pendapat mulai dibuka di Pantai Timur sekitar 06:00 waktu AS Selasa, sebagai salah satu pemilu yang paling diperdebatkan. Pasar keuangan di seluruh dunia telah mengharapkan kemenangan bagi calon Demokrat Hillary Clinton atas rekan kandidat Republik Donald Trump.

Pasar keuangan rally di belakang berita pada Senin, dengan tiga indeks AS utama naik lebih dari 2 persen dan membukukan hari perdagangan terbaik mereka sejak 1 Maret.

The Federal Reserve AS dijadwalkan bertemu pertengahan Desember, yang diperkirakan akan menaikkan suku bunga.

Namun Charles Evans, presiden Chicago Fed, mengatakan ia akan “merasa lebih baik” tentang menaikkan suku bunga AS jika ia lebih percaya diri itu akan terus meningkat. Inflasi terjebak di bawah tujuannya adalah “salah satu risiko yang lebih besar” yang dihadapi bank sentral AS, Evans mengatakan, menambahkan itu penting untuk setidaknya mencapai target untuk meyakinkan masyarakat bahwa 2 persen dapat dicapai.

Kalender ekonomi tetap ringan pada Selasa, dengan survey September lowongan kerja dan perputaran tenaga kerja menunjukkan lowongan pekerjaan sedikit berubah pada 5,5 juta, sedangkan hirings turun tipis ke 5,1 juta.

Dolar AS naik 0,13 persen lebih tinggi terhadap sekeranjang mata uang, dengan euro dekat $ 1,102 dan yen sekitar 105,1.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 72,83 poin, atau 0,4 persen, menjadi ditutup pada 18,332.43, dengan kenaikan tertinggi saham Traveler dan saham DuPont mengalami penurunan terbesar.

Indeks S & P 500 naik 8,01 poin, atau 0,38 persen, menjadi berakhir pada 2,139.53, dengan sektor utilitas memimpin 10 sektor yang lebih tinggi dan sektor energi negatif.

Indeks Nasdaq naik 27,32 poin, atau 0,53 persen, ke 5,193.49.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan mencermati hasil pemilihan Presiden AS. Jika hasil pemilihan Presiden AS terealisir memenangkan Hillary Clinton, maka akan menguatkan bursa Wall Street dan sebaliknya.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG