RIFAN FINANCINDO | Bursa Wall Street Raih Rekor Tertinggi

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO – Bursa Wall Street Raih Rekor Tertinggi

RIFAN FINANCINDO BANDUNG – Bursa saham AS ditutup mencapai rekor tinggi pada akhir perdagangan Selasa dinihari (22/11) terdukung lonjakan harga minyak mentah dengan optimisme baru bahwa OPEC mendekati kesepakatan untuk memangkas produksi.

Tiga indeks utama ditutup di rekor tertinggi secara bersamaan untuk pertama kalinya sejak musim panas ini.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik sekitar 88 poin, melebihi penutupan sebelumnya dan intraday dari 18,923.06 dan 18,934.05, masing-masing.

Indeks S & P 500 atasnya semua waktu intraday tinggi 2,193.81, mencapai pada 15 Agustus, pada perdagangan tengah hari dan ditutup pada rekor tinggi, dengan sektor energi naik 2,2 persen.

Indeks komposit Nasdaq naik 0,89 persen, juga membukukan rekor catatan pada penutupan dan intraday.

Minyak mentah AS untuk pengiriman Desember naik 3,9 persen menjadi berakhir di $ 47,49 per barel.

Indeks dolar AS, yang melonjak 2,24 persen pekan lalu ke level tertinggi sejak 2003, diperdagangkan 0,26 persen lebih rendah, sekitar 100,9.

Tidak ada laporan ekonomi utama pada Senin. Namun, Wakil Ketua Federal Reserve Stanley Fischer memberikan sambutan tentang bagaimana kebijakan fiskal dapat membantu meningkatkan produktivitas dan pada giliranny menurunkan beban dan mendukung perekonomian di bank sentral.

“Kebijakan fiskal tertentu, terutama yang meningkatkan produktivitas, dapat meningkatkan potensi ekonomi dan membantu menghadapi beberapa tantangan ekonomi jangka panjang kami,” kata Fischer.

Prospek stimulus fiskal telah meningkat tajam sejak 8 November, ketika kandidat Republik Donald Trump mengeutkan dunia dengan memenangkan pemilihan presiden AS. Investor dan trader yang cepat untuk menyesuaikan posisi, pergeseran jumlah besar aset ke sektor-sektor yang akan mendapat manfaat dari pengeluaran fiskal. Mereka juga masuk ke dalam keuangan di tengah harapan untuk deregulasi dalam sektor ini.

Sejak 8 November, saham AS telah melihat lonjakan dalam rekor atau mendekati rekor.

Pada hari Senin, imbal hasil 10 tahun merosot ke sekitar 2,33 persen.

Akhir pekan ini, yang akan dipersingkat oleh liburan Thanksgiving pada Kamis, Fed dijadwalkan akan merilis risalah pertemuan November. Risalah cenderung memiliki dampak kecil pada pasar sejak kemungkinan kenaikan suku bunga bulan depan sangat tinggi.

Menurut alat FedWatch CME Group, ekspektasi pasar untuk kenaikan suku bunga Desember lebih dari 95 persen.

Dalam berita perusahaan, saham Tyson Foods jatuh 14,49 persen, setelah perusahaan melaporkan hasil kuartalan lebih lemah dari perkiraan.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup 88,76 poin lebih tinggi, atau 0,47 persen, di 18,956.69, dengan kenaikan tertinggi saham Dupoint dan saham 3M alami penurunan terbesar.

Indeks S & P 500 naik 16,28 poin, atau 0,75 persen, menjadi berakhir pada 2,198.18, dengan sektor energi memimpin 10 sektor yang lebih tinggi dan hanya sektor real estate yang koreksi terbesar.

Indeks Nasdaq naik 47,35 poin, atau 0,89 persen, menjadi ditutup pada 5,368.86.

Malam nanti akan dirilis data Existing Home Sales Oktober yang diindikasikan stabil.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan mencermati data Existing Home Sales, yang jika meningkat akan menguatkan bursa. Namun juga akan mencermati pergerakan harga minyak mentah.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG