RIFAN FINANCINDO | Bursa Wall Street Mixed

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO |Bursa Wall Street Mixed

RIFAN FINANCINDO BANDUNG | Bursa Saham AS berakhir mixed pada akhir perdagangan Kamis dinihari, setelah risalah pertemuan Federal Reserve September memberikan sinyal dovish untuk kenaikan suku bunga dalam waktu dekat, namun masih memungkinkan untuk Desember ini.

Tiga pembuat kebijakan Fed tidak setuju pada pertemuan September Komite Pasar Terbuka Federal. Mereka yang setuju dengan keputusan itu untuk menjaga suku bunga tidak berubah mengatakan di menit itu “tepat untuk menunggu bukti lebih lanjut dari kemajuan lanjutan menuju tujuan hukum Komite.”

Indeks S & P 500 ditutup kurang dari 3 poin lebih tinggi, dengan real estate naik hampir 1,4 persen dan utilitas naik 1 persen sebagai kenaikan tertinggi. Finansial diadakan sedikit keuntungan sekitar 0,15 persen.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup di tertinggi sesi, dengan Travelers, Apple dan McDonald berkontribusi paling besar untuk keuntungan. Saham pembuat iPhone membukukan tujuh hari kemenangan beruntun pertama sejak satu berakhir pada Februari 2015.

Indeks komposit Nasdaq ditutup di sentuhan yang lebih rendah, tertekan oleh penurunan saham Cisco dan Biogen.

Menjelang rilis menit pada hari Rabu, Presiden Fed New York William Dudley ditandai ekspektasi inflasi AS sebagai “baik-berlabuh.” Dudley juga mengatakan jika The Fed untuk mengulang pelonggaran kuantitatif, atau program pembelian aset, bahwa “kita akan mendapatkan ke sikap yang lebih agresif lebih cepat daripada yang kita lakukan.”

Pasar sebagian besar mengantisipasi Fed untuk menaikkan suku bunga akhir tahun ini, dengan harga Fed berjangka dalam probabilitas lebih dari 65 persen untuk kenaikan pada bulan Desember, tapi hanya 20 persen untuk November, menurut RBS.

Imbal hasil obligasi di seluruh dunia naik pada Rabu, dengan patokan AS 10-tahun yield dekat 1,78 persen setelah rilis pertemuan Fed. 10-tahun yield Jerman naik ke 0,068 persen, sedangkan yield 10-tahun Spanyol mencapai tingkat tertinggi sejak 25 Juli.

Departemen Keuangan menjual $ 24 miliar surat utang tiga tahun, lelang yang melihat hasil tertinggi sejak Januari. Departemen ini juga menjual $ 20 miliar pada yield 10-tahun dalam lelang yang melihat permintaan yang lemah.

Sebelumnya, kedua yield 10-tahun dan yield 2-tahun mencapai tingkat tertinggi sejak Juni 3 dari 1,801 persen dan 0,891 persen, masing-masing, menurut Reuters.

Di pasar minyak, minyak mentah AS menetap 1,2 persen lebih rendah pada $ 50,18 per barel, sementara pedagang terbebani pembicaraan antara OPEC dan negara-negara pengekspor minyak lainnya pada membatasi produksi.

Investor juga terus mengawasi laporan kuartalan perusahaan, sebagai laba musim dimulai hari Selasa dengan Alcoa membukukan hasil yang lebih lemah dari perkiraan.

Kereta api raksasa CSX diharapkan untuk melaporkan hasil kuartalan Rabu setelah bel.

Dalam berita ekonomi, aplikasi hipotek turun 6 persen pekan lalu karena kenaikan suku ditimbang. Survei lowongan pekerjaan dan turnover tenaga kerja Agustus, juga dirilis Rabu, menunjukkan jumlah lowongan pekerjaan jatuh ke 5,4 juta.

Indeks dolar AS diperdagangkan sedikit lebih tinggi, memperpanjang keuntungan minggu ini. Euro berada di dekat $ 1,102 dan yen sekitar 104,23 terhadap greenback.

Pound Inggris stabil setelah penurunan tajam Selasa untuk perdagangan sekitar 0,75 lebih tinggi dekat $ 1,2214.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 15,54 poin, atau 0,09 persen, di 18,144.20, dengan kenaikan tertinggi saham Nike dan saham Cisco yang tertinggal terbesar.

Indeks S & P 500 ditutup naik 2,44 poin, atau 0,11 persen, pada 2,139.17, dengan sektor real estat memimpin delapan sektor yang lebih tinggi dan sektor perawatan kesehatan yang turun terbesar.

Indeks komposit Nasdaq ditutup turun 7,77 poin, atau 0,15 persen, pada 5,239.02.

Malam nanti akan dirilis data persediaan minyak mentah mingguan oleh EIA, yang diindikasikan terjadi peningkatan. Jika terealisir akan menekan harga minyak mentah.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan mencermati perkembangan harga minyak mentah dan perkembangan bursa global.

IT RFB BDG