RIFAN FINANCINDO | Bursa Wall Street Merosot

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO | Bursa Wall Street Merosot

RIFAN FINANCINDO BANDUNG | Bursa Saham Amerika Serikat ditutup melemah tajam pada akhir perdagangan Jumat dinihari tertekan anjloknya saham Deutsche Bank terendah sepanjang sejarah yang menekan sektor keuangan lebih luas.

Tiga indeks utama mencapai posisi terendah sesi setelah Bloomberg melaporkan bahwa sekitar 10 hedge fund yang mengurangi eksposur mereka ke bank Eropa. Deutsche kemudian mengatakan kepada CNBC ini adalah ?khas? ketika melakukan bisnis dengan hedge fund. Saham bank yang terdaftar di Amerika Serikat ini turun 6,67 persen, dan turun sebanyak 9,02 persen menjadi $ 11,19, semua waktu intraday rendah.

Jatuhnya Deutsche datang pada hari yang sama dengan CEO Wells Fargo John Stumpf bersaksi di depan Kongres pada skandal yang telah memukul bank.

Dalam dua minggu terakhir, bank Jerman ini telah terpukul dengan miliaran denda dari Departemen Kehakiman AS dan melaporkan bahwa tidak akan menerima bantuan dari pemerintah Jerman.

Indeks S & P 500 turun 0,9 persen, dengan penurunan tertinggi sektor perawatan kesehatan dan keuangan.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun sebanyak 247,60 poin, sebelum menutup sekitar 200 poin lebih rendah.

Indeks komposit Nasdaq turun 0,9 persen karena saham Apple dan iShares Nasdaq Bioteknologi ETF (IBB) turun masing-masing 1,6 persen dan 3,1 persen.

Sebelumnya, saham AS diperdagangkan sedikit lebih rendah dengan pudarnya kegembiraan awal sekitar kesepakatan OPEC pada pembatasan produksi minyak.

OPEC, kartel minyak 14 negara, mencapai kesepakatan untuk memotong awal produksi pada bulan November. Harga minyak mentah AS melonjak setelah kesepakatan itu dilaporkan, menetap lebih dari 5 persen lebih tinggi. Minyak AS berakhir 1,66 persen lebih tinggi pada $ 47,83 per barel.

Dalam berita ekonomi, ketiga ? dan terakhir ? pembacaan pada PDB kuartal kedua menunjukkan ekonomi AS tumbuh sedikit lebih cepat dari perkiraan sebelumnya. Departemen Perdagangan mengatakan GDP naik pada tingkat tahunan 1,4 persen pada kuartal kedua.

Sementara itu, klaim pengangguran mingguan naik 3.000 menjadi 254.000, sedikit kurang dari yang diharapkan. Empat minggu rata-rata bergerak dari klaim baru, yang menghaluskan keluar volatilitas, jatuh 2.250 ke 256.000.

Pemerintah juga melaporkan bahwa setelah pajak keuntungan perusahaan turun pada tingkat 0,6 persen pada kuartal kedua, turun lebih kecil dari yang diperkirakan. Dengan keuntungan menurun, ukuran alternatif pertumbuhan, pendapatan domestik bruto, atau GDI, turun pada tingkat 0,2 persen pada kuartal kedua. GDI mengukur kinerja ekonomi dari sisi pendapatan

Penjualan rumah yang tertunda turun 2,4 persen pada Agustus, menandai penurunan bulanan ketiga berturut-turut, National Association of Realtors mengatakan.

Dalam berita perusahaan, saham PepsiCo naik sebanyak 2,13 persen setelah perusahaan soda dan makanan ringan raksasa mencatat hasil kuartalan yang lebih baik dari perkiraan. Saham ConAgra dan Accenture juga naik mengikuti hasil kuartalan mereka. Setelah penutupan, Costco dijadwalkan untuk mengirim hasil.

Treasury AS naik pada hari Kamis, dengan yield dua tahun pada 0,74 persen dan yield 10-tahun pada 1,56 persen.

Dolar AS naik terhadap sekeranjang mata uang, dengan euro dekat $ 1,122 dan yen sekitar 101,1.

Indeks Dow Jones Industrial Average jatuh 195,79 poin, atau 1,07 persen, menjadi ditutup 18,143.45, dengan penurunan tertinggi saham Goldman Sachs dan saham Caterpillar dan Verizon yang positif.

Indeks S & P 500 turun 20,24 poin, atau 0,93 persen, menjadi berakhir pada 2,151.13, dengan penurunan tertinggi saham perawatan kesehatan dan keuangan.

Indeks Nasdaq turun 49,39 poin, atau 0,93 persen, ke 5,269.15.

Malam nanti akan dirilis data Personal Income dan Personal Spending yang diindikasikan menurun. Juga rilis data Michigan Consumer Sentiment yang diindikasikan meningkat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan mencermati data ekonomi juga pergerakan harga minyak.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG