RIFAN FINANCINDO | Harga Minyak Mentah Turun

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO – Harga Minyak Mentah Turun

RIFAN FINANCINDO BANDUNG | Harga minyak mentah masih turun, namun mengurangi kerugian setelah jatuh ke level terendah dalam tiga bulan pada akhir perdagangan hari Selasa dinihari (15/11), karena prospek kelebihan pasokan dan harga lemah dibayangi kemungkinan bahwa OPEC akan mencapai kesepakatan untuk memangkas produksi.

Kemenangan mengejutkan Donald Trump dalam pemilihan presiden AS pekan lalu telah mendorong saham dan dolar, tetapi merusak banyak komoditas, termasuk minyak, yang telah merosot karena ekspektasi bahwa eksportir terbesar dunia akan setuju untuk mengurangi produksi bulan ini telah memudar.

Harga minyak mentah berjangka NYMEX AS berakhir turun 9 sen atau 0,21 persen menjadi $ 43,32 per barel, setelah sebelumnya jatuh ke $ 42,20, level terendah sejak 11 Agustus.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 27 sen menjadi $ 44,48 per barel. Kontrak merosot ke sesi rendah $ 43,57, menandai penurunan pertama di bawah $ 44 sejak 11 Agustus

OPEC berencana untuk memotong atau membekukan produksi, tetapi analis meragukan kemampuan kelompok untuk mencapai kesepakatan dalam pertemuan pada 30 November.

Produksi Organisasi Negara Pengekspor Minyak, pada Jumat mencapai rekor 33.640.000 barel per hari (bph) pada bulan Oktober, dan diperkirakan mencapai surplus global yang lebih besar pada tahun 2017 dari Badan Energi Internasional, Kamis.

Namun Menteri Energi Saudi Khalid al-Falih telah mengatakan hal itu penting bagi anggota OPEC untuk mencapai konsensus tentang mengaktifkan kesepakatan yang dibuat pada bulan September di Aljir untuk memotong produksi.

Data dari InterContinental Exchange pada Senin menunjukkan investor menyatakan pemotongan mingguan terbesar dalam catatan untuk taruhan mereka pada kenaikan berkelanjutan dalam harga minyak.

Indeks dolar mencapai puncak 11-bulan pada hari Senin, didorong oleh penjualan agresif di obligasi yang telah mendorong imbal hasil Treasury untuk tertinggi mereka sejak Januari.

Biasanya, dolar yang kuat akan mendorong minyak yang lebih rendah, tetapi korelasi antara keduanya adalah pada yang paling positif dalam dua bulan, menunjukkan mereka lebih cenderung untuk bergerak sejalan satu sama lain daripada di arah yang berlawanan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi lemah dengan kekuatiran kelebihan pasokan dan penguatan dollar AS. Namun juga akan mencermati perkembangan rencana pemotongan produksi OPEC, yang jika muncul sentimen optimis akan mengangkat harga dan sebaliknya. Harga diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 42,80 -$ 42,30, sedangkan jika naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 43,80-$ 44,30.

 

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG