RIFAN FINANCINDO – Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Naik

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO – Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Naik

RIFAN FINANCINDO BANDUNG | Harga minyak mentah berakhir naik pada akhir perdagangan akhir pekan Sabtu dinihari (23/10), menjadi kenaikan mingguan kelima berturut-turut, didukung komentar bullish dari Rusia yang mengatasi sentimen penguatan dolar kembali dan kenaikan jumlah kilang minyak.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) ditutup naik 22 sen atau 0,43 persen lebih tinggi pada $ 50,85 per barel.

Untuk minggu ini harga minyak mentah WTI naik sekitar 1 persen. Kenaikan sebagian besar didukung oleh persediaan penurunan mingguan minyak mentah AS yang dilaporkan EIA dan optimisme pemotongan produksi OPEC, mengalahkan sentimen penguatan dollar AS, komentar bearish Iran dan profit taking.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka patokan global Brent naik 42 sen menjadi $ 51,80 per barel. Kontrak ini turun sekitar 0,3 persen untuk minggu ini.

Harga mendapat dukungan pada hari Jumat dari komentar Rusia menegaskan komitmennya untuk bergabung dengan produsen untuk pemotongan produksi. Menteri Energi Rusia Alexander Novak mengatakan dia akan membuat proposal untuk rekannya dari pemimpin OPEC Arab Saudi akhir pekan ini pada langkah-langkah mendukung harga.

Tapi Novak juga mengatakan Rusia akan memproduksi 548 juta ton (11 juta barel per hari) minyak tahun depan, rekor pasca-Soviet.

Sebuah laporan yang diawasi ketat dari perusahaan jasa minyak Baker Hughes menunjukkan jumlah kilang minyak aktif AS naik 11 minggu ini, minggu ke-17 tanpa penurunan jumlah kilang.

Terakhir kali kilang minyak AS naik 10 atau lebih dua bulan yang lalu, ketika ada 15 tambahan pada minggu hingga 15 Agustus dan 10 pada minggu hingga 19 Agustus. Harga minyak mentah AS kemudian berkisar antara $ 44 dan $ 48.

Beberapa pedagang dan analis telah memperingatkan selama berminggu-minggu bahwa pengebor minyak shale AS, bertanggung jawab untuk banyak kekenyangan minyak mentah dunia dari dua tahun terakhir, kemungkinan besar untuk meningkatkan aktivitas dengan WTI kembali di atas $ 50 dari posisi terendah 12-tahun dari sekitar $ 26 di Februari.

Awalnya sebuah reli dollar AS menekan minyak sebagai komoditas berdenominasi dollar AS, termasuk minyak, kurang terjangkau bagi pemegang mata uang lainnya. Dolar melonjak ke tertinggi tujuh bulan terhadap sekeranjang mata uang, minggu ketiga berturut-turut dari keuntungan.

Harga minyak naik sekitar 13 persen sejak Organisasi Negara Pengekspor Minyak mengumumkan pada 27 September rencana pemotongan produksi pertama kali sejak 8 tahun untuk mengendalikan banjir global yang menekan harga hingga setengah dari tertinggi pertengahan 2014 di atas $ 100 per barrel.

OPEC akan mengadakan pertemuan pada 30 November untuk menemukan kesamaan pada pembatasan produksi minyak. Kartel ini diharapkan untuk mengetahui bagaimana masing-masing negara anggota akan memberikan kontribusi untuk pembekuan pada pertemuan itu.

Negara penghasil minyak berharap untuk harga minyak mentah yang lebih tinggi untuk meningkatkan ekonomi mereka. Menteri Keuangan Nigeria mengatakan Jumat ia berharap harga minyak akan stabil di kisaran $ 42-50 per barel.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi turun dengan penguatan dollar AS. Namun jika optimisme pemotongan produksi minyak mentah OPEC meningkat, akan mendukung kenaikan harga minyak mentah. Harga diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 50,35 -$ 49,85, sedangkan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 51,35-$ 50,85

IT RFB BDG