RIFAN FINANCINDO – Harga Minyak Mentah Merosot

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO  – Harga Minyak Mentah Merosot

RIFAN FINANCINDO BANDUNG | Harga minyak mentah turun hampir 2 persen pada akhir perdagangan Kamis dinihari (27/10) setelah meningkatnya keraguan OPEC akan memangkas produksi, mengalahkan sentimen positif penurunan persediaan mingguan minyak mentah AS yang dilaporkan pemerintah AS.

Persediaan minyak mentah AS turun 553.000 barel pekan lalu, Administrasi Informasi Energi (EIA) AS mengatakan, bertentangan dengan 1,7 juta barel yang diperkirakan oleh analis Reuters.

Persediaan minyak mentah di produsen minyak terbesar di dunia telah jatuh tak terduga pada tujuh dari delapan minggu terakhir, membalikkan tren yang biasanya terlihat selama musim gugur ketika persediaan meningkat karena kilang masuk ke perawatan. Sebuah laporan awal pada hari Selasa dari American Petroleum Institute, sebuah kelompok perdagangan, telah melaporkan peiongkatan 4,8 juta barel untuk minggu hingga 21 Oktober.

Harga minyak mentah menahan kerugian setelah data EIA, dengan perdagangan minyak mentah AS sebentar di wilayah positif. Namun rebound terbatas oleh keraguan tentang apakah OPEC yang akan bertemu 30 November di Wina, akan berhasil dalam mengurangi kekenyangan minyak mentah global.

Harga minyak mentah berjangka AS berakhir tueun 78 sen, atau 1,6 persen, ke $ 49,18 per barel, setelah jatuh ke $ 48,87, level terendah sejak 4 Oktober.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 91 sen, atau 1,8 persen, pada $ 49,88 per barel pada, dekat sesi rendah $ 49,65, harga terendah sejak 30 September

Harga minyak mentah tertekan oleh perselisihan lisan produsen dalam penurunan produksi yang direncanakan oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak. Irak tidak ingin bergabung dengan produksi yang diusulkan dipotong dengan kelompok tersebut telah mengatakan akan menyetujui pada pertemuan rutin di Wina bulan depan.

Pedagang dan investor tumbuh kurang percaya diri tentang peluang OPEC untuk mengamankan kesepakatan yang efektif untuk mengekang produksi sebagai anggota lainnya mengatakan mereka ingin dikecualikan dari kesepakatan.

Dengan Iran, Nigeria dan Libya sudah diperkirakan akan dikeluarkan, bersama dengan berpotensi Venezuela dan Indonesia, kelompok negara produser minyak itu mengatakan pada hari Selasa untuk menargetkan peningkatan 42 persen dalam produksi tahun depan, pedagang dan investor tumbuh kurang percaya diri dalam peluang untuk kesepakatan yang efektif.

Irak, produsen terbesar kedua dalam OPEC, berpendapat perlu pendapatan minyak untuk melawan Negara Islam.

Pada pertemuan Algiers, Irak mengatakan OPEC telah meremehkan produksi, yang dipatok pada 4,7 juta barel per hari, dibandingkan dengan penilaian kelompok, berdasarkan sumber-sumber sekunder, dari 4,2 juta barel per hari.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi naik dengan melemahnya dollar AS dan aksi bargain hunting setelah harga minyak lebih murah. Harga diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 49,70 -$ 50,20, sedangkan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 48,70-$ 48,20.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG