RIFAN FINANCINDO | Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Anjlok

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO – Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Anjlok

RIFAN FINANCINDO BANDUNG – Harga minyak mentah jatuh lebih dari 2,5 persen pada akhir perdagangan akhir pekan hari Sabtu dinihari (12/11) setelah OPEC mengatakan produksi Oktober mencapai rekor, keraguan apakah rencana untuk pembatasan produksi dapat dicapai atau cukup untuk menurunkan kelebihan pasokan di pasar.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak mengatakan Jumat bahwa produksi naik menjadi 33.640.000 barel per hari (bph) bulan lalu, naik 240.000 barel per hari dari September.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate turun sebesar $ 1.23, atau 2,75 persen, ke $ 43,43 per barel.

Secara mingguan harga minyak mentah WTI merosot -1,5 persen, sebagian besar tertekan kekuatiran setelah Donald Trump terpilih sebagai Presiden AS dan kekenyangan pasokan global serta keraguan rencana OPEC untuk memotong produksi.

Harga minyak mentah berjangka internasional Brent diperdagangkan pada $ 44,74 per barel, turun $ 1,10, atau 2,40 persen, setelah mencapai terendah sejak Agustus.

Kilang minyak mentah AS naik 2 minggu ini, dan sekarang total 452, menurut Baker Hughes. Kilang minyak di AS telah jatuh sebesar 122 sejak saat ini tahun lalu, kata Baker Hughes.

Minyak mentah berjangka telah menghapuskan keuntungan yang dibuat sejak akhir September ketika OPEC mengatakan akan setuju untuk memotong produksi minyak untuk menopang harga yang masih rendah.

Sementara investor telah skeptis bahwa kesepakatan untuk memotong atau membekukan tingkat produksi minyak akan dicapai pada pertemuan OPEC pada 30 November, peningkatan jumlah data yang telah menggarisbawahi kelebihan pasokan global.

Menyusul data terbaru, kelompok harus memangkas hingga satu juta barel per hari dari produksi untuk membuat janjinya dapat berjalan untuk mengurangi produksi antara 32,50 juta barel per hari hingga 33,0 juta barel per hari.

Menambah sentimen bearish AS adalah data hitungan kilang dengan perusahaan jasa minyak Baker Hugh, yang telah menunjukkan peningkatan 20 dari 23 minggu terakhir.

Badan Energi Internasional (IEA) mengatakan kelebihan pasokan bisa naik ke tahun ketiga pada tahun 2017, jika OPEC gagal untuk bertindak.

Dalam laporan pasar minyak bulanan pada hari Kamis, IEA mengatakan pasokan global naik 800.000 barel per hari pada bulan Oktober menjadi 97,8 juta barel per hari, yang dipimpin oleh rekor produksi OPEC dan meningkatnya produksi dari non-anggota OPEC seperti Rusia, Brasil, Kanada dan Kazakhstan.

Di luar kelebihan pasokan, dolar melonjak menyusul Donald Trump memenangkan pemilihan presiden AS juga memberikan tekanan pada harga, kata para pedagang.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi lemah dengan kekuatiran kelebihan pasokan dan penguatan dollar AS. Namun juga akan mencermati perkembangan rencana pemotongan produksi OPEC, yang jika muncul sentimen optimis akan mengangkat harga dan sebaliknya. Harga diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 42,90 -$ 42,40, sedangkan jika naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 43,90-$ 44,40.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG