RIFAN FINANCINDO | Harga Minyak Mentah Mixed

RIFAN FINANCINDO – Harga Minyak Mentah Mixed

RIFAN FINANCINDO BANDUNG – Harga minyak mentah mixed? pada akhir perdagangan Rabu dinihari, setelah meredanya harapan untuk kesepakatan antara Rusia dan Arab Saudi dalam pembekua produksi untuk mengatasi kelebihan pasokan global.

Arab Saudi dan Rusia setuju pada hari Senin untuk bekerja sama di pasar minyak dunia, mendorong minyak mentah Brent untuk melompat hampir 5 persen. Namun kenaikan tertahan setelah Menteri Energi Arab Saudi Khalid al-Falih mengatakan tidak ada kebutuhan untuk membekukan produksi untuk saat ini.

Minyak mentah berjangka Brent diperdagangkan 27 sen lebih rendah pada $ 47,36 per barel.

Minyak mentah berjangka Amerika Serikat untuk Oktober, yang diperdagangkan tipis pada Senin karena libur Hari Buruh, berada di $ 44,91, naik 47 sen atau 1,06 persen.

Sementara menteri Saudi mengecilkan prospek tindakan segera, rekan Rusia-nya Alexander Novak mengatakan ia terbuka untuk ide-ide tentang cut-off periode untuk digunakan jika negara memilih untuk membekukan produksi dan mengatakan pemotongan produksi bisa dipertimbangkan.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan produsen non-OPEC, seperti Rusia, akan mengadakan pembicaraan informal di Aljazair pada 26-28 September. Banyak di pasar skeptis kesepakatan akan terjadi.

?Sepertinya kami telah menemukan kisaran perdagangan baru di $ 40-an sekarang dan pasar sangat sensitif terhadap setiap cerita tentang kemungkinan pembekuan produksi,? kata Gene McGillian, analis senior di Tradition Energy di Stamford, Connecticut.

Pada hari Selasa, Sekretaris Jenderal OPEC Mohammed Barkindo bertemu Menteri Perminyakan Iran Bijan Zanganeh di Teheran. Setelah pertemuan tersebut, Zanganeh mengatakan ia akan mendukung setiap tindakan untuk menstabilkan harga minyak mentah di sekitar $ 50- $ 60 per barel.

OPEC dan Rusia mencoba awal tahun ini untuk mengekang kekenyangan dengan upaya pembekuan produksi, tapi kesepakatan itu runtuh pada bulan April karena ketegangan antara Arab Saudi dan Iran.

?Kondisi Iran tampaknya bahwa OPEC harus setuju untuk mengizinkan Iran untuk kembali ke kuota ekspor OPEC dan tingkat produksi pra-sanksi ,? tulis analis Morgan Stanley dalam sebuah catatan. ?Bahkan jika berhasil, pembekuan OPEC kemungkinan akan menjadi jangka pendek positif tetapi jangka menengah negatif untuk harga minyak.?

Di pasar Amerika Serikat, kata para pedagang bahwa pasar didukung oleh data Genscape yang melaporkan hasil penarikan dari sekitar 700.000 barel minyak mentah pekan lalu di Cushing, Oklahoma, pusat pengiriman minyak mentah berjangka Amerika Serikat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi naik dengan melemahnya dollar Amerika Serikat setelah data sektor jasa Amerikat Serikat jatuh. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Resistance $ 45,50 ? $ 46,00, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 44,50 ? $ 44,00.

IT RFB BDG