RIFAN FINANCINDO | Harga Minyak Mentah Naik 3 Persen

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO – Harga Minyak Mentah Naik 3 Persen

RIFAN FINANCINDO BANDUNG – Harga minyak mentah naik sekitar 3 persen pada akhir perdagangan Kamis dinihari terdorong kejutan penurunan persediaan minyak mentah yang dilaporkan pemerintah AS dan keputusan The Fed AS mempertahankan suku bunga.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) naik US $ 1,28, atau 2,91 persen, ke $ 45,33 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 99 sen, atau 2,16 persen di $ 46,87 per barel pada 14:40 ET.

Administrasi Informasi Energi (EIA) AS mengatakan persediaan minyak mentah domestik turun 6,2 juta barel untuk pekan yang berakhir 16 September versus penurunan 3,4 juta barel diperkirakan oleh analis pasar minyak yang disurvei oleh Reuters.

Persediaan minyak mentah di konsumen minyak terbesar di dunia ini telah jatuh sejak bulan ini mulai. Sekitar 14,5 juta barel dilaporkan ditarik untuk pekan yang berakhir 2 September, penurunan mingguan terbesar dalam 15 tahun setelah badai tropis yang memperlambat kedatangan impor minyak di Gulf Coast AS. Pada minggu berikutnya sampai 9 September, ada penurunan lain dari 559.000 barell

Harga naik sedikit lebih tinggi setelah Federal Reserve mengatakan akan meninggalkan suku bunga tidak berubah, namun mensinyalkan kenaikan suku bunga di Desember.

Dolar AS jatuh setelah pengumuman tersebut, membuat komoditas berdenominasi dolar, seperti minyak mentah, lebih terjangkau bagi pemegang mata uang lainnya.

Sementara penarikan telah menempatkan posisi bullish minyak, mereka juga kontras dengan melonjaknya produksi dari OPEC dan produsen utama lainnya seperti Rusia, menyebabkan ayunan harga minyak mentah akhir-akhir ini.

Beberapa pelaku pasar yang bingung dengan hasil imbang mentah AS saat impor secara keseluruhan naik dan kilang berjalan jatuh.

Impor minyak mentah AS naik pekan lalu oleh 77.000 barel per hari, namun turun tajam di Teluk AS, jatuh sekitar 500.000 barel per hari menjadi 2,9 juta barel per hari, dekat dengan rekor rendah 2,5 juta barel per hari yang dicapai di minggu ke 2 September ketika badai mengganggu pasokan.

Kilang berjalan minyak mentah turun 143.000 bph sebagai tingkat pemanfaatan turun 0,9 persen tetapi masih tinggi di 92 persen dari total kapasitas.

Bensin berjangka AS naik 2 persen setelah data menunjukkan persediaan bahan bakar motor jatuh 3,2 juta barel nasional, dibandingkan dengan ekspektasi analis untuk penurunan 567.000 barel.

Yang kontras dengan catatan peningkatan di Pantai Teluk dan mencatat penarikan di Pantai Timur, tengah dekat dua minggu pemadaman pada baris bensin kunci yang berjalan dari kilang penyulingan di selatan ke timur laut. Jalur ini untuk membuka kembali pada hari Rabu.

Menambah momentum harga naik adalah pekerja minyak mogok di Norwegia yang dapat mempengaruhi produksi dari daerah produksi terbesar di Eropa Barat ini.

Kunci untuk pasar adalah pertemuan pekan depan di Aljazair antara produsen dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan Rusia untuk membahas langkah-langkah untuk mengendalikan kelebihan pasokan, termasuk pembekuan produksi pada level saat ini, tetapi analis mengatakan mereka tidak berharap hasil yang signifikan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi naik setelah keputusan The Fed mempertahankan suku bunga dan penurunan persediaan AS. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Resistance $ 45,80 ? $ 46,30, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 44,80 ? $ 44,30.

IT RFB BDG