Wall Street Ditutup Negatif Jumat Lalu

PT. RIFAN FINANCINDO BERJANGKA – Indeks saham Wall Street berakhir turun pada Jumat, akibat pelemahan saham Apple dan saham teknologi ternama lainnya. Apple jatuh 2,3 persen di tengah berita bahwa perusahaan itu menghadapi pertarungan untuk tetap bisa menjual iPhone di Beijing menyusul administrative order yang menyimpulkan raksasa teknologi itu melanggar paten desain produsen China Shenzhen Baili. Apple mengatakan masih menjual ponsel di China sambil menunggu putusan banding.

Tetapi, saham-saham teknologi ternama lainnya juga melemah, dengan Amazon, Facebook dan induk perusahaan Google, Alphabet semuanya kehilangan setidaknya 1,0 persen. Indeks Dow Jones Industrial Average turun 57,94 poin (0,33 persen) menjadi ditutup pada 17.675,16. Indeks berbasis luas S&P 500 merosot 6,77 poin (0,33 persen) menjadi berakhir di 2.071,22, sementara Nasdaq turun 44,58 poin (0,9 persen) menjadi 4.800,34.

Jack Ablin, kepala investasi di BMO Private Bank, mengatakan saham-saham teknologi dan saham-saham tumbuh sedang dihukum oleh investor yang lebih memilih dividen sebagai imbal hasil pada obligasi pemerintah AS. Coca-Cola dan Dr Pepper Snapple Group keduanya jatuh lebih dari 1,0 persen setelah Philadelphia menjadi kota besar AS pertama yang memberlakukan pajak pada minuman manis. PepsiCo, yang menjual minuman ringan selain soda, turun 0,4 persen.

Raksasa software Oracle naik 2,7 persen karena laba bersih kuartal keempat fiskalnya naik 2,0 persen didukung pertumbuhan yang kuat dalam beberapa penawaran layanan penting dalam komputasi awan. Perusahaan kosmetik Elizabeth Arden melonjak 49,1 persen dipicu berita perusahaan setuju untuk diakuisisi oleh Revlon senilai sekitar 870 juta dolar AS. Revlon naik 6,6 persen. Sebagian besar saham terkait minyak bumi naik karena harga minyak lebih tinggi, dengan Anadarko Petroleum meningkat 3,0 persen, Schlumberger naik 1,6 persen dan Devon Energy bertambah 3,4 persen.

 

sumber : financeroll.co.id

IT RFB BDG